Sabtu, 26 Mei 2012

Kaskus Sedang error

Kaskus sedang error nih. Jadi jika kita mencoba membuka kaskus melalui alamat www.kaskus.us, maka secara otomatis, kita akan mengalami error.
Tapi jangan khawatir, karena kaskus masih bisa diakses melalui www.kaskus.co.id.

Kamis, 17 Maret 2011

DC Ranch Scottsdale


In the last month we were looking for a comfortable home for families with comprehensive facilities. And we found that provides the DC Ranch Scottsdale. with excellent service and satisfaction, we granted options in accordance with our wishes.
Currently we have a spacious and comfortable home for the family. now we can live peacefully in our new home.
if you want to follow us and want to find a better place to live, then the DC Ranch Scottsdale is the answer.

Rabu, 15 September 2010

TATA CARA PENGECILAN GAMBAR TEKNIK SIPIL PENGAIRAN

Dicuplik dari Kriteria Perencanaan KP-07 Irigasi

Gambar hendaknya tidak diperkecil sampai melebihi setengah dari ukuran kertas gambar aslinya. Pengecilan maksimum adalah sampai ukuran kertas A.
Di antara berbagai ukuran gambar standar, ada perbandingan tetap yaitu 1: akar 2 . Pengecilan maksimum adalah :
A0 --> A2
A1 --> A3
Semua gambar harus diperkecil supaya mudah disimpan pada microfilm. Jika kriteria yang dibicarakan dalam bagian ini diikuti, maka perlu dibuat suatu persyaratan agar gambar-gambar mudah dicari sewaktu diperlukan dan agar gambar-gambar itu tetap bisa dibaca setelah diperbesar lagi.
Hal-hal berikut hendaknya dipertimbangkan pada waktu rnembuat gambar-gambar yang akan diperkecil :
- Tinggi huruf dan angka tidak boleh kurang dari 3 mm;
- Tebal garis untuk huruf dan angka adalah 1/10 dan tingginya; tebal garis untuk pekerjaan menggambar tidak lebih kecil dari 0,25 mm;
- Untuk arsiran, tebal garis tidak boleh lebih kecil dari 0,18 mm dan jarak antar garis tidak kurang dari 3 mm untuk gambar-gambar bangunan dari 2 mm untuk gambar-gambar pekerjaan baja (arsiran potongan baja, perunggu, karet dan sebagainya).

TATA CARA PENOMORAN GAMBAR TEKNIK SIPIL PENGAIRAN

Artikel ini dicuplik dari Kriteria Perencanaan KP-07 Irigasi

Penomoran gambar-gambar akan diatur sedemikian sehingga tipe gambar akan mudah dikenali. Demikian juga sistem penomoran akan mempermudah pengarsipan/penyimpanan gambar-gambar itu. Sistem penornoran dibatasi untuk satu jaringan irigasi/pembuang saja. Jaringan-jaringan yang lain bisa ditandai dengan membubuhkan singkatan nama jaringan itu atau dengan membubuhkan sebuah huruf di depan nomor gambar.
Nomor gambar dapat dibagi menjadi bagian fungsional dan bagian urutan. Nomor gambar akan disusun seperti berikut :








A. Menunjukkan tipe gambar, misalnya
0. Gambar-gambar pengukuran - dan penyelidikan
1. Gambar-gambar pelaksanaan
2. Gambar-gambar pabrikan
3. Gambar-gambar purnalaksana (As built drawings)
BB menunjukkan pengelompokan gambar sesuai dengan judul, misalnya :
1. Tata letak (skala 1:25.000, 1:5.000, 1 :2000)
2. Bangunan Utama dan bangunan-bangunan pelengkap
3. Saluran irigasi
4. Bangunan irigasi
5. Gambar standar (pintu, skala, dan sebagainya)
6. Saluran pembuang
7. Bangunan pembuang
8. Tanggul
9. Bangunan bantu
10. Jembatan
11. Bangunan pelengkap
12. Petak tersier

CC Menunjukkan pembagian butir yang disebutkan dalam BB. Misalnya :
- Bangunan Utama dan bangunan pelengkap :
1-02-01 Bangunan pengelak (diversion structure) dengan pembilas
1-02-02 Pengambilan utama
1-02-03 Kantong lumpur
1-02-04 Bangunan pengambilan saluran primer
1-02-05 Pembilas dan saluran pembilas
1-02-06 Tanggul penutup
1-02-07 Pekerjaan lindungan sungai
- Saluran irigasi
1-03-01 Saluran primer X
1-03-02 Saluran sekunder A
1-03-03 Saluran sekunder B
1-03-04
- Bangunan irigasi
1-04-01 (untuk saluran primer X) -01
1-04-01-02
1-04-02 (untuk saluran sekunder A) - 01
1-04-02-02
1-04-02-03
- Saluran pembuang
1-06-01 Saluran pembuang primer
1-06-02 Saluran pembuang sekunder
1-06-03 Saluran pembuang sekunder
1-06-04
- Petak tersier
1-12-01 Tata letak
1-12-02 Saluran irigasi
1-12-03 Bangunan irigasi
1-12-04 Saluran pembuang
1-12-05 Bangunan pembuang
Bangunan-bangunan di saluran irigasi tertentu akan diberi nomor - CC pada gambar saluran irigasi.
Gambar-gambar untuk tiap butir yang disebutkan di dalam CC akan diberi nomor urut. Tiap butir dimulai dengan 01
Contoh :











Sebagian dari gambar-gambar konstruksi dan pengukuran di pakai sebagai Gambar-gambar Tender. Gambar-gambar tender ini terdiri dari pilihan gambar-gambar kontrak.
Semua gambar yang dipakai untuk pelaksanaan pekerjaan akan direvisi lagi menjadi gambar purnalaksana, setelah itu nomor pertama akan diubah menjadi nomor 3. Contoh: 1-04-03-02 menjadi 3-04-03-02.


Cara Perencanaan Mercu Bendung sesuai KP 02



Di Indonesia pada umumnya digunakan dua tipe mercu untuk bendung pelimpah : tipe Ogee dan tipe bulat.









Kedua bentuk mercu tersebut dapat dipakai baik untuk konstruksi beton maupun pasangan batu atau bentuk kombinasi dari keduanya.
Kemiringan maksimum muka bendung bagian hilir yang dibicarakan di sini berkemiringan 1 banding 1 batas bendung dengan muka hilir vertikal mungkin menguntungkan jika bahan pondasinya dibuat dari batu keras dan tidak diperlukan kolam olak. Dalam hal ini kavitasi dan aerasi tirai luapan harus diperhitungkan dengan baik.

(1) Mercu bulat
Bendung dengan mercu bulat (lihat Gambar 4.2) memiliki harga koefisiensi debit yang jauh lebih tinggi (44%) dibandingkan dengan koefisiensi bendung ambang lebar. Pada sungai, ini akan banyak memberikan keuntungan karena bangunan ini akan mengurangi tinggi muka air hulu selama banjir. Harga koefisiensi debit menjadi lebih tinggi karena lengkung streamline dan tekanan negatif pada mercu.
Tekanan pada mercu adalah fungsi perbandingan antara H1 dan r (H1 /r) . Untuk bendung dengan dua jari-jari (R2) (lihat Gambar), jari-jari hilir akan digunakan untuk menemukan harga
koefisien debit.
Untuk menghindari bahaya kavitasi lokal, tekanan minimum pada mercu bendung harus dibatasi sampai – 4 m tekanan air jika mercu terbuat dari beton; untuk pasangan batu tekanan subatmosfir sebaiknya dibatasi sampai –1 m tekanan air.











Dari Gambar tampak bahwa jari-jari mercu bendung pasangan batu akan berkisar antara 0,3 sampai 0,7 kali H1maks dan untuk mercu bendung beton dari 0,1 sampai 0,7 kali H.1maks
Persamaan tinggi energi-debit untuk bendung ambang pendek dengan pengontrol segi empat adalah:



Koefisien debit Cd adalah hasil dari:
- C0 yang merupakan fungsi H1/r
- C1 yang merupakan fungsi p/H1
- C2 yang merupakan fungsi p/H1 dan kemiringan muka hulu bendung

Sabtu, 28 Agustus 2010

Penahapan Perencanaan Irigasi (KP-01 Irigasi)

Proses pembangunan irigasi dilakukan secara berurutan berdasarkan akronim SIDLACOM untuk mengidentifikasi berbagai tahapan proyek. Akronim tersebut merupakan kependekan dari :
S – Survey (Pengukuran/Survei)
I – Investigation (Penyelidikan)
D – Design (Perencanaan Teknis)
La – Land acquisition (Pembebasan Tanah)
C – Construction (Pelaksanaan)
O – Operation (Operasii)
M – Maintenance (Pemeliharaan)
Akronim tersebut menunjukkan urut-urutan tahap yang masing-masing terdiri dari kegiatan-kegiatan yang berlainan. Tahap yang berbeda-beda tersebut tidak perlu merupakan rangkaian kegiatan yang terus menerus mungkin saja ada jarak waktu di antara tahap-tahap tersebut.
Perencanaan pembangunan irigasi dibagi menjadi dua tahap utama yaitu Tahap Perencanaan Umum (studi) dan Tahap Perencanaan Teknis (seperti tercantum dalam Tabel 3.1). Tabel 3.1 menyajikan rincian S-I-D menjadi dua tahap. Tahap Studi dan Tahap Perencanaan Teknis. Masing-masing tahap (phase) dibagi menjadi taraf (phase), yang kesemuanya mempunyai tujuan yang jelas.
Tahap Studi merupakan tahap perumusan proyek dan penyimpulan akan dilaksanakannya suatu proyek. Aspek-aspek yang tercakup dalam Tahap Studi bersifat teknis dan nonteknis.
Tahap Perencanaan merupakan tahap pembahasan proyek pekerjaan irigasi secara mendetail Aspek-aspek yang tercakup di sini terutama bersifat teknis. Dalam pasal 3.2 dan 3.3 Tahap Studi dan Tahap Perencanaan dibicarakan secara lebih terinci.
Pada Tabel 3.1 diberikan ciri-ciri utama masing-masing taraf persiapan proyek irigasi. Suatu proyek meliputi seluruh atau sebagian saja dari taraf-taraf ini bergantung kepada investasi/ modal yang tersedia dan kemauan atau keinginan masyarakat serta pengalaman mengenai pertanian irigasi di daerah yang bersangkutan. Lagi pula batas antara masing-masing tahap bisa berubah-ubah:
- Seluruh taraf pengenalan bisa meliputi inventarisasi dan identifikasi proyek; sedangkan kegiatan-kegiatan dalam studi pengenalan (reconnaissance study) detail mungkin bersamaan waktu dengan kegiatan-kegiatan yang termasuk dalam ruang lingkup studi prakelayakan;
- Studi kelayakan detail akan meliputi juga perencanaan pekerjaan irigasi pendahuluan.
Sesuai dengan Undang-undang Sumber Daya Air bahwa dalam wilayah sungai akan dibuat Pola Pengembangan dan Rencana Induk wilayah sungai, terkait dengan hal tersebut pada kondisi wilayah sungai yang belum ada Pola Pengembangan dan Rencana Induk, tetapi sudah perlu pengembangan irigasi, maka pada tahap studi awal dan studi identifikasi hasilnya sebagai masukan untuk pembuatan pola pengembangan wilayah sungai.
Namun jika pola pengembangan wilayah sungai sudah ada, maka tahap studi awal dan studi identifikasi tidak diperlukan lagi.
Rencana induk (master plan) pengembangan sumber daya air di suatu daerah (wilayah sungai, unit-unit administratif) di mana irigasi pertanian merupakan bagian utamanya, dapat dibuat pada tahapan studi yang mana saja sesuai ketersedian dana. Akan tetapi biasanya rencana induk dibuat sebagai bagian (dan sebagai hasil) dari studi pengenalan. Pada Gambar 3.1 diberikan ilustrasi mengenai, hubungan timbal balik antara berbagai taraf termasuk pembuatan Rencana Induk.
 
 

Uraian lain mengenai teknik dan kriteria yang memberikan panduan dalam Tahap Studi, diberikan dalam pedoman perencanaan dari Direktorat Jenderal Sumber Daya Air, Bina Program dan buku-buku petunjuk perencanaan. Buku-buku Standar Perencanaan lrigasi memberikan petunjuk dan kriteria untuk melaksanakan studi dan membuat perencanaan pendahuluan dan perekayasaan detail baik Tahap Studi maupun Tahap Perencanaan Teknis akan dibicarakan dalam pasal-pasal berikut ini, agar para ahli irigasi menjadi terbiasa dengan latar belakang dan ruang lingkup pekerjaan ini, serta memberikan panduan yang jelas guna mencapai ketelitian yang disyaratkan.
Instansi-instansi yang terkait dimana data-data dapat diperoleh
Data-data dapat diperoleh dari instansi-instansi berikut
- BAKOSURTANAL: untuk peta-peta topografi umum dan foto-foto udara.
- Direktorat Geologi: untuk peta-peta topografi dan peta-peta geologi.
- Badan Meteorologi dan Geofisika: untuk data-data meteorologi dan peta-peta topografi.
- Puslitbang Sumber Daya Air, Seksi Hidrometri: untuk catatan-catatan aliran sungai dan sedimen, data meteorologi dan peta-peta topografi.
- DPUP: untuk peta-peta topografi, catatan mengenai aliran sungai, pengelolaan air dan catatan-catatan meteorologi, data-data jalan dan jembatan, jalan air.
- Dinas Tata Ruang Daerah : informasi mengenai tata ruang.
- PLN, Bagian Tenaga Air: untuk peta daerah aliran dan data-data aliran air.
- Puslit Tanah : Peta Tata Guna Lahan
- Departemen Pertanian: untuk catatan-catatan mengenai agrometeorologi serta produksi pertanian.
- Balai Konservasi lahan dan hutan : informasi lahan kritis
- Biro Pusat Statistik (BPS): untuk keterangan-keterangan statistik, kementerian dalam negeri, agraria, untuk memperoleh data-data administratif dan tata guna tanah.
- Balai Wilayah Sungai : informasi kebutuhan air multisektor.
- Bappeda: untuk data perencanaan dan pembangunan wilayah.
- Kantor proyek (kalau ada)

Tahap Studi
Dalam Tahap Studi ini konsep proyek dibuat dan dirinci mengenai irigasi pertanian ini pada prinsipnya akan didasarkan pada faktor-faktor tanah, air dan penduduk, namun juga akan dipelajari berdasarkan aspek-aspek lain. Aspek-aspek ini antara lain meliputi ekonomi rencana nasional dan regional, sosiologi dan ekologi. Berbagai studi dan penyelidikan akan dilakukan. Banyaknya aspek yang akan dicakup dan mendalamnya penyelidikan yang diperlukan akan berbeda-beda dari proyek yang satu dengan proyek yang lain. Pada Gambar 3.2 ditunjukkan urut-urutan kegiatan suatu proyek.
Dalam Gambar 3.2. Urut-urutan kegiatan proyek
SA : Studi awal
SI : Studi identifikasi
SP : Studi pengenalan
SK : Studi kelayakan
PP : Perencanaan pendahuluan
PD : Perencanaan detail
RI : Rencana induk

Klasifikasi sifat-sifat proyek dapat ditunjukkan dengan matriks sederhana (lihat Gambar 3.2).
'Ekonomis' berarti bahwa keuntungan dan biaya proyek merupakan data evaluasi yang punya arti penting.
'Nonekonomis' berarti jelas bahwa proyek menguntungkan. Faktor-faktor sosio-politis mungkin ikut memainkan peran; proyek yang bersangkutan memenuhi kebutuhan daerah (regional).
Pada dasarnya semua proyek harus dianalisis dari segi ekonomi. Oleh sebab itu, kombinasi 4 tidak realistis.
Sebagaimana sudah dikatakan dalam pasal 3.1, kadang-kadang dapat dibuat kombinasi antara beberapa taraf. Misalnya, kombinasi antara taraf Identifikasi dan taraf Pengenalan dalam suatu proyek ekaguna adalah sangat mungkin dilakukan.
Berhubung studi berikutnya akan menggunakan data-data yang dikumpulkan selama taraf-taraf sebelumnya, adalah penting bagi lembaga yang berwenang untuk mencek dan meninjau kembali data-data tersebut agar keandalannya tetap terjamin. Demikian juga lembaga yang berwenang hendaknya mencek dan meninjau kembali hasil-hasil studi yang lebih awal sebelum memasukkannya ke dalam studi mereka sendiri.
Bagan arus yang diberikan pada Gambar 3.3 menunjukkan hubungan antara berbagai taraf dalam Tahap Studi dan Tahap Perencanaan.
 
 
 
 
 
Kebanyakan masalah dicakup di dalam studi yang berbeda-beda detail dan analisa akan menjadi lebih akurat dengan dilakukannya studi-studi berikutnya. Pada Tabel 3.2 dan 3.3 diuraikan kegiatan-kegiatan, data produk akhir rekomendasi dan derajat ketelitian yang diperlukan dalam berbagai taraf studi dan perencanaan.
Pada setiap taraf studi, ada tujuh persyaratan perencanaan proyek irigasi yang akan dianalisis dan dievaluasi. Persyaratan yang dimaksud adalah:
- Lokasi dan perkiraan luas daerah irigasi;
- Garis besar rencana pertanian;
- Sumber air irigasi dengan penilaian mengenai banyaknya air yang tersedia serta perkiraan kebutuhan akan air irigasi, kebutuhan air minum, air baku, industri dan rumah tangga;
- Deskripsi tentang pekerjaan prasarana infrastruktur baik yang sedang direncanakan maupun yang sudah ada dengan perkiraan lokasi-Iokasi alternatifnya;
- Program pelaksanaan dan skala prioritas pengembangannya; terpenuhinya kedelapan persyaratan pengembangan dari Direktorat Jenderal Sumber Daya Air (lihat pasal 3.2.2);
- Dampaknya terhadap pembangunan sosial-ekonomi dan lingkungan.

Studi awal
Ide untuk menjadikan suatu daerah menjadi daerah irigasi datang dari lapangan atau kantor. Konsep atau rencana membuat suatu proyek terbentuk melalui pengamatan kesempatan fisik di lapangan atau melalui analisa data-data topografi dan hidrologi.
Data-data yang berhubungan dengan daerah tersebut dikumpulkan (peta, laporan, gambar dsb) dan dianalisis; hubungannya dengan daerah irigasi di dekatnya kemudian dipelajari. Selanjutnya dibuat rencana garis besar dan pola pengembangan beserta laporannya. Ketelitian yang dicapai sepenuhnya bergantung kepada data dan keterangan/informasi yang ada.

Studi identifikasi
Dalam Studi Identifikasi hasil-hasil Studi Awal diperiksa di lapangan untuk membuktikan layak-tidaknya suatu rencana proyek.
Dalam taraf lapangan ini proyek akan dievaluasi sesuai dengan garis besar dan tujuan pengembangan proyek yang ditetapkan oleh Direktorat Jenderal Sumber Daya Air. Tujuan tersebut meliputi aspek-aspek berikut:
- Kesuburan tanah
- Tersedianya air dan air yang dibutuhkan (kualitas dan kuantitas) populasi sawah, petani (tersedia dan kemauan)
- Pemasaran produksi
- Jaringan jalan dan komunikasi
- Status tanah
- Banjir dan genangan
- Lain-lain (potensi transmigrasi, pertimbangan-pertimbangan nonekonomis)
Studi Identifikasi harus menghasilkan suatu gambaran yang jelas mengenai kelayakan (teknis) proyek yang bersangkutan. Akan tetapi studi ini akan didirikan pada data yang terbatas dan survei lapangan ini akan bersifat penjajakan/eksploratif, termasuk penilaian visual mengenai keadaan topografi daerah itu. Tim identifikasi harus terdiri dari orang-orang profesional yang sudah berpengalaman. Tim ini paling tidak terdiri dari :
- seorang ahli irigasi
- seorang perencana pertanian
- seorang ahli geoteknik, jika aspek-aspek geologi teknik dianggap penting dan jika diperkirakan akan dibuat waduk.
Studi Identifikasi akan didasarkan pada usulan (proposal) proyek yang dibuat pada taraf Studi Awal. Studi Identifikasi akan menilai kelayakan dari usulan tersebut serta menelaah ketujuh persyaratan perencanaan yang disebutkan dalam pendahuluan pasal ini. Selanjutnya hasil dari studi ini akan dituangkan dalam Pola Pengembangan Irigasi yang merupakan bagian dari Pola Pengembangan Wilayah Sungai.

Studi Pengenalan
Tujuan utama studi ini ialah untuk memberikan garis besar pengembangan pembangunan multisektor dari segi-segi teknis yang meliputi hal-hal berikut :
- Irigasi, hidrologi dan teknik sipil
- Pembuatan rencana induk pengembangan irigasi sebagai bagian dari Rencana Induk Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai yang dipadu serasikan dengan RUTR Wilayah.
- Agronomi
- Geologi
- Ekonomi
- Bidang-bidang yang berhubungan, seperti misalnya perikanan, tenaga air dan ekologi.
- Pengusulan ijin alokasi air irigasi.
Berbagai ahli dilibatkan di dalam studi multidisiplin ini. Data dikumpulkan dari lapangan dan kantor. Studi ini terutama menekankan irigasi dan aspek-aspek yang berkaitan langsung dengan irigasi. Beberapa disiplin ilmu hanya berfungsi sebagai pendukung saja; evaluasi data dan rencana semua diarahkan ke pengembangan irigasi.
Untuk Studi Pengenalan tidak dilakukan pengukuran aspek-aspek topografi (peta dengan garis.garis kontur berskala 1 : 25.000) geologi teknik (penyelidikan Pendahuluan) dan kecocokan tanah (peta kemampuan tanah berskala 1 : 250.000). Semua kesimpulan dibuat berdasarka. pemeriksaan lapangan, sedangkan alternatif rencana teknik didasarkan pada peta-peta yang tersedia. Ketepatan rencana teknik sangat bergantung pada ketepatan peta. Akan tetapi, rencana tersebut akan menetapkan tipe irigasi dan bangunan. Studi Pengenalan akan memberikan kesimpulan-kesimpulan tentang ketujuh persyaratan perencanaan seperti telah disebutkan dalam pendahuluan Pasal 3, luas daerah irigasi akan ditetapkan dan nama Proyek akan diberikan.

Studi kelayakan
Jika perlu, Studi Kelayakan bisa didahului dengan Studi Prakelayakan. Tujuan utama Studi Prakelayakan adalah untuk menyaring berbagai proyek alternatif yang sudah dirumuskan dalam Studi Pengenalan berdasarkan perkiraan biaya dan keuntungan yang dapat diperoleh. Alternatif untuk studi lebih lanjut akan ditentukan. Pada taraf ini tidak diadakan pengukuran lapangan, tetapi hanya akan dilakukan pemeriksaan lapangan saja.
Tujuan utama studi kelayakan adalah untuk menilai kelayakan pelaksanaan untuk proyek dilihat dari segi teknis dan ekonomis. Studi kelayakan bertujuan untuk :
- Memastikan bahwa penduduk setempat akan mendukung dilak sanakannya proyek yang bersangkutan;
- Memastikan bahwa masalah sosial dan lingkungan lainnya bisa diatasi tanpa kesulitan tinggi
- Mengumpulkan dan meninjau kembali hasil-hasil studi yang telah dilakukan sebelumnya;
- Mengumpulkan serta menilai mutu data yang sudah tersedia;
· Para petani pemakai air sekarang dan di masa mendatang
· Topografi
· Curah hujan dan aliran sungai
· Pengukuran tanah
· Status tanah dan hak atas air
· Kebutuhan air tanaman dan kehilangan-kehilangan air
· Polatanam dan panenan
· Data-data geologi teknik untuk bangunan
· Biaya pelaksanaan
· Harga beli dan harga jual hasil-hasil pertanian
- Menentukan data-data lain yang diperlukan;
- Memperkirakan jumlah air rata-rata yang tersedia serta jumlah air di musim kering;
- Menetapkan luas tanah yang cocok untuk irigasi;
- Memperkirakan kebutuhan air yang dipakai untuk keperluankeperluan nonirigasi;
- Menunjukkan satu atau lebih pola tanam dan intensitas (seringnya) tanam sesuai dengan air dan tanah irigasi yang tersedia, mungkin harus juga dipertimbangkan potensi tadah hujan dan penyiangan; mempertimbangkan pemanfaatan sumber daya air untuk berbagai tujuan;
- Pemutakhiran ijin alokasi air irigasi
- Membuat perencanaan garis besar untuk pekerjaan yang diperlukan; memperkirakan biaya pekerjaan, pembebasan tanah dan eksploitasi;
- Memperkirakan keuntungan langsung maupun tak langsung serta dampak yang ditimbulkannya terhadap lingkungan;
- Melakukan analisis ekonomi dan keuangan;
- Jika perlu, bandingkan ukuran-ukuran alternatif dari rencana yang sama, atau satu dengan yang lain, bila perlu siapkan neraca air untuk rencana-rencana alternatif, termasuk masing-masing sumber dan kebutuhan, jadi pilihlah pengembangan yang optimum.
Untuk mencapai tingkat ketelitian yang tinggi pada studi kelayakan dibutuhkan data yang lebih lengkap guna merumuskan semua komponen proyek yang direncanakan. Dengan memasukkan masalah sosial dan lingkungan, diharapkan saat pelaksanaan konstruksi nanti tidak timbul gejolak sosial dan permasalahan lingkungan. Perencanaan pendahuluan untuk pekerjaan prasarana yang diperlukan hanya dapat dibuat berdasarkan data topografi yang cukup lengkap. Studi Kelayakan biasanya memerlukan pengukuran topografi tambahan. Perekayasaan untuk Studi Kelayakan harus mengikuti persyaratan untuk perencanaan pendahuluan seperti yang diuraikan dalam pasal 3.3.1.